×

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google

0

Unik

Tradisi takjil bubur Masjid Sabilurrosyad sejak abad 16

Tradisi takjil bubur Masjid Sabilurrosyad, sejak abad 16 zaman Raden Trenggono

Weni Arfiyani (brl/red)

20 / 05 / 2019

Setiap bulan Ramadan beberapa masjid punya tradisi tertentu.  Salah satunya Masjid Sabilurrosyad di Dusun Kauman, Pandak, Bantul. Mereka selalu siapkan takjil berupa bubur sayur lodeh yang punya filosofi. Takjil unik tersebut masih bertahan hingga saat ini. Menurut Ketua Takmir Masjid, Hariyadi filosofi dari bubur terletak pada kelembutannya, yakni ajaran agama Islam disampaikan pada umatnya dengan halus lembut sehingga mudah dicerna dipahami.

"Bubur itu teksturnya halus lembut, harapannya bahwa ajaran agama Islam disampaikan pada umatnya dengan halus lembut sehingga mudah dicerna dipahami dan bisa menyatu dengan penganutnya. Sehingga sama dengan takjil bubur mudah dicerna pada mereka yang puasa" jelasnya.

Tradisi ini dilakukan oleh Panembahan Bodho alias Raden Trenggono sejak abad 16. Tiap harinya disiapkan sekitar 100-150 porsi.  Namun di hari Jumat jumlahnya bertambah hingga 500 porsi. Antusiasme masyarakat untuk makan takjil unik ini di Jumat lebih tinggi. Di samping itu orang yang mau sedekah juga lebih banyak. Sehingga khusus hari Jumat ada menu tambahan. Pengadaan takjil murni dari swadaya masyarakat dibantu takmir masjid.  Nuansa indah Ramadan di masjid ini menarik perhatian banyak pihak. Bahkan wisatawan asal Singapura hingga Australia pernah berkunjung.

 



Pilih Reaksi Kamu

Tags

Takjil

RECOMMENDED VIDEO

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE