×

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google

0

Musik

Ada aura magis kisah asli Bali di atas panggung utama Soundrenaline

Foto-foto: Brilio.net/@yans_brilio

Festival ini juga menyediakan ruang untuk musik tradisional

Yani Andriansyah

(brl/red)

10 / 09 / 2019

Brilio.net - Perhelatan Soundrenaline 2019 yang digelar di Garuda Wisnu Kencana (GWK) tak hanya menyuguhkan alunan musik modern dari berbagai genre. Festival terbesar di Asia Tenggara ini juga menyediakan ruang bagi kesenian tradisional Pulau Dewata lewat suguhan Bali Special Project.

Degub musik tradisional ini merupakan sebuah kolaborasi lintas komunitas antara Bali Extreme Drummer, Kelompok Balaganjur Adi Merdangga, Barungan Igel, Dalang, dan Insan Visual Art & Motion. Penampilan mereka yang menyuguhkan kisah Kalatattwa atau Sang Waktu ini mengekspresikan sebuah kekuatan yang bertumbuh dan melawan usia.

Ciri khas musik Bali yang rampak begitu menghentak. Seakan mengejawantahkan tema Soundrenaline 2019, The Spirit of All Time. Sajian seni budaya gawangan Putu Hendra Brawijaya Putra atau Saylow ini dimainkan di panggung utama (A Stage), menampilkan 11 pemain perkusi, 6 penari, dan 30 penabuh Adi Merdangga. Tak pelak, suguhan mereka pun memukau penonton.

“Kalatattwa dinarasikan Dalang Sujana mengiringi penampilan teatrikal para karakter pewayangan Bali. Visual panggung pun secara khusus kami tampilkan untuk dapat menceritakan Kalatattwa dengan ilustrasi menarik dan unik,” jelas Saylow, produser Bali Special Project.

Penampilan selama 15 menit dengan penuh energi dari para seniman Bali ini membuat penonton semakin menyelami kisah asli Bali dan mengenal betapa kuatnya sajian multi instrumental asli Pulau Seribu Pura itu.  

Unsur tabuhan Adi Merdangga memang menjadi daya tarik tersendiri. Maklum, dalam khazanah musik Bali, Adi Merdangga bisa dibilang sebagai ensamble gamelan baru. Lahir pada 1984 dari inovasi Balaganjur, gamelan pengiring prosesi tradisional yang biasanya dimainkan sambil berjalan.

Nah Balaganjur sendiri merupakan pengiring prosesi yang paling umum dikenal di Bali. Bisa dipastikan hampir setiap prosesi membawa sesajen ke pura, melasti (menyucikan pusaka atau pratima), maupun upacara ngaben akan diiringi barungan yang sangat dinamis dan bersemangat ini.

Teknik Adi Merdangga masih tetap mempertahankan pola-pola seperti yang terdapat dalam Balaganjur. Hanya saja diperkaya dengan mengadaptasi gaya bermain marching band. Komposisi musik yang dimainkan juga masih berkisar pada tabuh gagilakan dalam berbagai tempo, cepat, sedang, dan pelan.

Unsur kebaruan terletak pada pukulan rampak ala drum band modern yang diselipkan di sela-sela kakilitan tradisional yang melibatkan kendang, cengceng, dan reyong. Tak heran jika Adi Merdangga juga disebut sebagai marching band tradisional.

Dalam barungan ini dipergunakan puluhan kendang. Karena itu dinamakan Adi Merdangga, (Adi berarti besar, Merdangga adalah kendang). Unsur Adi Merdangga yang ada dalam Bali Special Project merupakan bentuk musik dan tari.

Wajar jika Bali Special Project membuncah dengan aura magis berbalut musik modern, namun masih kental dengan identitas seni tradisi lokal Bali. Penempatan waktu bermain Bali Special Project sebelum sederet headliners tampil di A Stage seakan-akan menjadi penyambut para musisi progresif di panggung utama Soundrenaline 2019 ini.

 



Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

RECOMMENDED BY EDITOR

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE